Ulasan Me and Orson Welles Bluray

welles

Ketika saya mendengar bahwa kekasih remaja Zac Efron akan membintangi film Richard Linklater berdasarkan novel karya Robert Kaplow tentang seorang aktor pemula yang mendapatkan keberuntungannya bermain Lucius dalam produksi debut legendaris Theatre Mercury Theatre Broadway Julius Caesar pada tahun 1937, Saya sedikit gelisah namun tidak terhalang karena ketertarikan saya yang bertahan lama dengan Welles, itu akan selalu menjadi tontonan wajib.

Setelah menonton setidaknya dua layarkaca21 film High School Musical, harapan saya ditetapkan rendah, betapapun terkejutnya saya, Efron menyatakan dirinya agak baik di sini karena penampilannya yang mudah dan daya tariknya yang mudah sangat cocok untuk peran Richard Samuels, yang tak kenal lelah. Panggung yang romantis yang membentuk hubungan dengan ikonoclast terkenal Orson Welles dimainkan dengan sangat mengejutkan oleh pendatang baru Christian McKay.

Film ini dibuat tepat setelah Orson dan produser John Houseman (Eddie Marsan) memiliki hubungan yang mengagumkan dengan pemerintah atas penyensoran musikal The Cradle Will Rock karena afiliasi penulis Marc Blitzstein dengan Partai Komunis. Ini adalah Produksi Teater Federal; proyek ini adalah salah satu prakarsa New Deal FDR yang bertujuan untuk memberikan pekerjaan praktis kepada orang-orang yang menganggur selama Depresi Hebat, namun permainan Blitzstein memiliki pesan pro-unionis yang tidak sesuai dengan administrasi pimpinan dan teater dikunci dan semua alat peraga yang diprovokasi memicu Welles dan Houseman akan menyewa tempat alternatif dari kantong mereka sendiri untuk menggelar pertunjukan dadakan yang membutuhkan beberapa pemeran untuk mengantarkan saluran mereka dari kursi di antara penonton; penyebabnya didokumentasikan dalam film Tim Robbins 1999 dengan nama yang sama.

Setelah insiden itu, Welles dan Houseman mengundurkan diri dari Teater Federal dan membentuk Para Pemain Merkurius yang memulai sebuah perusahaan perbendaharaan termasuk Joseph Cotton (James Tupper) dan Norman Lloyd (Leo Bill) yang banyak di antaranya akan tampil di sebagian besar, jika tidak semua, dari masa depan Welles. produksi di atas panggung, radio dan layar. Pertunjukan debut mereka adalah menjadi versi pakaian modern dari tragedi Shakespeare Julius Caesar yang menggambar perbandingan dengan Italia Fasis kontemporer di bawah Benito Mussolini; mengadaptasi adegan kunci yang menampilkan Cinna si Penyair dan membunuhnya secara brutal bukan oleh gerombolan yang marah, melainkan pasukan polisi rahasia.

Salah satu kekuatan besar film ini terletak pada pertunjukan teater yang bekerja dari kedua sisi tirai. Ini juga menyoroti metode kerja eksentrik Welles, terutama cara dia menangani sesama aktor, merayu atau menghasut penampilan terbaik mereka. Itu juga menggambarkan gagahnya yang berdedikasi dari satu acara radio ke yang lain, meminjamkan bakat vokalnya dengan mudah sebagai The Shadow atau bagian karakter acak lainnya, untuk mendanai produksi sendiri; rupanya dia menyewa ambulans untuk mengalahkan lalu lintas New York karena tidak ada hukum yang mengatakan Anda harus sakit untuk bepergian dalam satu!

Sementara itu adil untuk mengatakan bahwa karena kepribadian Welles yang sangat besar, Christian McKay mencuri setiap adegan yang dia jalani, Zac Efron dan Claire Danes masih memiliki waktu layar yang cukup untuk mengeksplorasi daya tarik mereka bersama dalam serangkaian adegan wisecak yang dimainkan dengan baik “bertemu-lucu” mengingatkan kita pada dari omong kosong dari periode itu. Direktur Linklater sangat baik dengan pendekatan yang relatif rendah anggaran dan tanpa embel-embel, area yang jelas di mana tidak ada berhemat adalah dalam perhatian naskah yang luar biasa terhadap detail sejarah, mengambil waktu dan tidak pernah meremehkan rentang perhatian audiens.

Mengingat bankabilitas Zac Efron pasti ada godaan besar untuk membuat kompromi kreatif untuk mencapai pasar yang lebih luas, untungnya para produsen memilih untuk membuat film di Isle of Man, surga pajak, memungkinkan mereka kontrol artistik yang jauh lebih besar tetapi sayangnya membatasi pilihan distribusi dan akibatnya film telah dilihat oleh beberapa orang yang sangat memalukan.

Rilis video rumahan awal di Inggris hanya terbatas pada satu rantai supermarket dan belum muncul dalam definisi tinggi, meskipun untungnya rilis Blu-ray Jerman memiliki resolusi gambar 1080p VC-1 penuh dan opsional DTS-HD 5.1 Bahasa Inggris soundtrack audio, tanpa subtitle paksa. Saya bisa membayangkan betapa sulitnya, mengingat pokok bahasannya, untuk mendapatkan film seperti yang dibuat oleh Me dan Orson Welles, jadi pujian ada pada Richard Linklater dan saya berharap pada saatnya film tersebut menemukan penonton yang memang pantas untuk itu.

Continue Reading

Kamera Film

film

Sebagai seorang anak, saya sering bermimpi menjadi seorang pembuat film yang. Aku tahu, aku tahu, banyak orang memiliki mimpi yang sama. Individu seperti Steven Spielberg benar-benar pergi keluar dan membeli kamera film, sehingga mereka dapat mulai membuat mimpi itu menjadi kenyataan. Ini adalah pilihan yang bijaksana. Aku mendengar ia bahkan mengambil sejauh nongkrong di set film, tanpa diundang. Man, orang layarkaca21 dilahirkan untuk menjadi sutradara. Lihat saja di mana dia hari ini. Apakah ada sutradara / produser yang lebih besar? Aku meragukan itu! Ini lucu di mana ide atau mimpi dapat membawa Anda. Bagi mereka yang benar-benar ditentukan, dapat semua jalan ke atas. Mungkin Anda ingin membuat movie ketika Anda tumbuh.

Hari-hari ini ada banyak keinginan to-be sutradara dan produser movie di luar sana. Banyak dari mereka yang mengambil keuntungan dari kamera movie sederhana dan Internet. Ini adalah ide bagus. Membuat movie pendek atau gambar panjang penuh. Kurang dana daripada banyak berharap. Hanya gambar hal-hal dalam skala kecil. Kevin Smith adalah paradigma dalam hal ini. Dia maxed out kartu kredit untuk membuat “kultus klasik” movie yang disebut “Clerks.” Hei, kita semua cinta movie ini. Tidak ada satu peduli jika aktor yang teman-temannya atau bahwa movie itu ditembak dalam warna hitam dan putih dengan kamera movie kelas rendah. Ini adalah bagian menyelesaikan yang penting. Ini lucu! Sekarang ia membuat besar movie anggaran, karena ia sekarang memiliki beberapa pengaruh. Ini adalah proses yang khas di Hollywood. Anda perlahan-lahan naik ke atas.

Sebuah contoh sempurna dari sebuah ide dan kamera movie murah adalah “The Blair Witch Project.” Apakah movie yang hebat ini? Nah, tidak menurut saya. Saya pikir itu tembakan tak terbatas tanah gelap dan orang-orang berteriak. Namun, itu adalah kesederhanaan dan konsep yang menarik penonton dalam. Orang-orang ini tidak perlu kamera movie mahal atau selebriti besar. Sebagai soal fakta, saya pikir mereka menggunakan genggam. Lagi pula, mereka membangun legenda Blair Witch begitu banyak di Internet bahwa setiap orang mulai percaya itu adalah kisah nyata. Oleh karena itu semua orang pergi untuk melihatnya dan itu membawa keberuntungan. Itu cukup manis karena biaya praktis tidak ada make. Hei, mungkin Anda punya ide dan kamera film. Nah, apa yang Anda tunggu?

Continue Reading