“Bangunlah, Drogba” – Budaya Menyelam

Drogba

Demikian juga, jumlah pemain yang sama dalam warna biru tampaknya merasa memiliki wewenang untuk membukukan oposisi, melambaikan sejumlah kartu imajiner yang mengejutkan setiap akhir pekan, karena para was-it harus mengibaskannya untuk menghindari menjadi bagian dari keributan di rumah dalam bar Brixton yang teduh. Jadi saya bertanya, apakah benar benar ada yang salah dengan menyelam, dan jika ya, apa?
Menyelam dirasakan berbeda dalam budaya sepakbola yang berbeda di seluruh dunia. Mereka yang mengandalkan kerja keras organisasi, seperti Inggris, Jerman, dan budaya Soviet, cemberut saat menyelam dan menghukum pemain yang terjatuh. Sebaliknya, negara-negara ‘benua’ atau Latin yang lebih tradisional tampaknya merasa canggung diterima, bagian dari permainan tidak layak membuat keributan tentang, sebanyak keterampilan sebagai menggambar busuk di Basket.
Untuk mengilustrasikan contoh saya, lihatlah Liga bola Didier Drogba, seorang pemain yang histrioniknya telah mengumpulkan banyak kolom inci akhir akhir ini. D-IA berasal dari Perancis dengan tidak berbisik tentang kebiasaannya, hanya sebuah gambar dari front-man yang kuat dan langsung dengan kemampuan untuk menghancurkan pertahanan apa pun pada zamannya. Saya, tentu saja, dengan asumsi simulasi bukanlah sesuatu yang dia ambil ketika dia berada di pantai ini, dan bahwa dia Sama Sama rentan terhadap penyelaman di Perancis. Sekarang pikirkan kembali ke Klinsmann yang disebutkan sebelumnya. Berasal dari budaya sepakbola Jerman, bahkan kecurigaan bahwa dia memiliki kecenderungan untuk jatuh di kotak yang membawa kecaman tabloid common terhadap pemain itu sebelum dia bahkan menendang bola. Orang Prancis tidak peduli bahwa Drogba yang melakukannya. Orang-orang Jerman sangat marah oleh kecurigaan bahwa salah satu bintang high mereka kadang-kadang melakukannya. Klinsmann tidak pernah sekali pun menjatuhkan diri ke tanah di perdana menteri. Betapa senangnya akan mengatakan itu dari Drogba.
Ini datang sebagai sesuatu yang paradoks. Dasar dari budaya sepakbola Jerman berasal dari kerja tim, usaha, dan sikap menang-di-semua-biaya untuk kompetisi, sedangkan negara-negara Latin (terutama Portugal dan Brasil) menempatkan, secara tradisional, nilai yang jauh lebih tinggi pada gaya di mana pertandingan dimainkan dari apakah atau tidak itu dimenangkan. Logikanya berpikir, Anda akan mengharapkan mereka dengan sikap doordie menjadi yang paling rentan untuk menyelam, tetapi jika seseorang terlihat sedikit lebih dalam, ada tingkatan lain. Tim Germanic mendasarkan gaya mereka di sekitar kejujuran. Kepercayaan bahwa seorang pemain akan memberikan 100 % untuk tim, menempatkan kolektif di atas individu, dan menang dengan kehormatan dan kebanggaan. Namun, orang-orang Latin yang mencolok mendasarkan permainan mereka di sekitar penipuan, kehalusan dan tipu muslihat, dengan berselisih lengkap dengan efisiensi yang dianut oleh rekan-rekan Eropa mereka. Budaya ini jauh lebih mungkin untuk mengembangkan aksi permainan yang licik seperti menyelam, di mana seorang pemain melakukannya akan menerima ucapan selamat dari rekan satu timnya daripada melakukan pemerasan oleh semua orang yang menonton, dan kartu kuning.
Saya menyadari bahwa saya telah menggeneralisasi, tetapi untuk stereotip ada, mereka harus didirikan dalam beberapa jenis kebenaran. Dengan pengalaman yang cukup baru dari orang asing yang datang ke permainan bahasa Inggris, mereka membawa hal-hal yang diterima oleh budaya sepakbola rumah mereka, tetapi Inggris dengan penuh semangat menyesali. Sementara menyelam dapat dilihat sebagai keterampilan di beberapa bagian dunia, di Inggris sudah pasti tidak, dan bagi kami untuk mempertahankan identitas sepakbola kami, itu harus dicap di pantai ini dan di antara pemain Inggris.
Namun, saya tidak dapat menahan diri untuk berpikir bahwa jika, misalnya, Portugis berhenti menyelam semalam, sepakbola dunia akan kehilangan sebagian warna dan ragamnya, Sepak bola adalah permainan dunia, yang menghubungkan, namun membedakan, budaya yang berbeda dari dunia, dan menawarkan mereka sebuah stadium worldwide di mana persamaan dan perbedaan mereka dilakukan untuk dilihat semua orang. Saya tidak mengatakan menyelam harus didorong, tetapi seharusnya diterima sebagai masalah yang tidak akan pergi kecuali kita mulai menanggalkan beberapa hal yang membuat olahraga kita menjadi luar biasa, dan dengan banyak orang lebih bersemangat dari sebelumnya, dan pemain yang dipesan untuk merayakan bersama mereka, itulah hal terakhir yang kami butuhkan saat ini.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.